www.guamaria.com
sumber informasi tentang gua Maria di Indonesia

Halaman utama    
Selasa, 20 September, 2005 13:20
Gua Maria Bukit Kanada
oleh Admin

Umat Paroki Santa Maria Tak Bernoda Rangkasbitung menanggapi ajakan Bapa Suci maupun Bapa Uskup dengan caranya sendiri yang sangat simpatik untuk menyatakan devosi kepada Bunda Maria. Dengan kemauan yang keras untuk mempersembahkan Gua Maria ditengah-tengah Suku Badui, maka Monumen yang hadir di Paroki ini merupakan sejarah tersendiri yang tak ternilai harganya.

Pada pesta Santa Maria Bunda Allah 1 Januari 1987, Paus Yohanes Paulus II mengumumkan untuk pertama kalinya tentang Tahun Maria. Hal tersebut ditegaskan kembali dalam Surat Gembala Paus atau Enslik Redemtoris Mater, tepatnya pada tanggal 25 Maret 1987 pada Pesta Maria menerima kabar dari Malaekat Gabriel. Tahun Maria terhitung sejak hari Pantekosta sampai dengan Hari Raya Maria Diangkat ke Surga. Inti Surat Gembala itulah yang memberikan motivasi kepada seluruh umat untuk merenungkan peran Maria sebagai Bunda Allah, Bunda Gereja, dan Bunda Penyelamat. Hal ini terlihat nyata dalam Devosi umat Katolik kepada Bunda Maria.

Berkat upaya Pastor Paroki dan Pastor Pembantu (saat itu Romo B. Sudarto Pr dan Romo Sumardiyo, Pr), maka Bapak Uskup pun (saat itu Mgr. Ign. Harsono, Pr.) merestui tekad itu. Panitia Pembangunan Gua Maria (PPMG) yang terbentuk bulan Februari 1988 mulai mewujudkan harga nyatanya yang memperoleh dukungan dari Pimpinan Kongregasi Suster-suster Fransiscanes Sukabumi di Rangkasbitung. Dukungan yang di berikan adalah berupa sebidang tanah yang sekomplek dengan SPK Misi Lebak Rangkasbitung dan dianggap memenuhi syarat sebagai Gua Maria.

Pada tanggal 1 Mei 1988 Pastor Paroki meletakan batu pertama sebagai langkah awal pembangunan Gua Maria. Pembangunan Gua Maria itu selesai tepat pada tanggal 15 Agustus 1988, yaitu Hari Raya Maria diangkat ke Surga, bertepatan dengan penutupan Tahun Maria. Gua Maria ini di berkati oleh Mgr. Ign. Harsono, Pr. yang sekaligus menjadikan tempat ini sebagai tempat ziarah pertama di Keuskupan Bogor, tanah Banten. Mengingat Gua Maria ini terletak di Desa Jatimulya, Kampung Narimbang Dalam, maka Romo St. Sumardiyo, Pr. memberi nama Gua Maria Bukit Kanada, yang merupakan akronim dari kampong Narimbang Dalam. Sebuah nama yang indah di atas segala nama Gua atau tempat Ziarah lainnya di bumi persada tercinta ini. Sebuah kenangan manis yang penuh sejarah dan tercipta atas usaha keras serta kehendak yang kuat dari Umat Paroki Rangkasbitung di era 1987-1988.

diambil dari:
http://www.keuskupanbogor.org/paroki/rangkasbitung.htm



copyright April 2005 - www.guamaria.com